Arsip untuk Februari, 2007

27
Feb
07

Ada Apa Dengan Wanita Bekerja?

Beberapa hari yang lalu saya ngobrol dengan teman saya, seorang laki-laki. Saya cerita ke dia kalo saya sedang mencari pekerjaan lain. Selama ini saya mengajar di sebuah lembaga pendidikan sebagai tentor Fisika. Pekerjaan ini sebenarnya cukup menghasilkan, tapi saya tidak terlalu enjoy karena tidak sesuai dengan latar belakang pendidikan saya di perguruan tinggi. Lagipula kalo mengajar kan sore sampai malam, jadi saya ingin punya pekerjaan yang mulai di pagi hari dan selesai sore hari, begitu. Teman saya bertanya :

“Kenapa si cewek harus repot-repot cari kerja? Toh ntar juga kalo udah nikah balik ke dapur lagi. Mending cewek tuh tinggal di rumah aja, ngurus rumah dan keluarga.”

“Lho emang salah ya kalo cewek juga mencari nafkah? Secara dua lumbung lebih baik dari satu lumbung. Jadi kalo suami pas lagi ga ada uang, istri bisa bantu keuangan keluarga.”

“Tapi kalo suami sudah bisa mencukupi, kenapa istri harus kerja di luar rumah? Itu kan udah kodratnya istri, melayani suami. Jadi lebih baik di rumah aja.”

Wah..wah..wah..ego saya diserang nih. Masa iya sih ‘melayani’ itu adalah kodrat istri? Saya jawab begini:

“Yaaa…kalo emang suami bisa mencukupi, istri memang tak perlu repot bekerja di luar rumah. Tapi kita kan harus berjaga-jaga menghadapi segala kemungkinan. Umur manusia siapa yang tahu? Kalo tiba-tiba suami dipanggil duluan sama Yang Maha Kuasa, dan kita ga kerja, siapa yang menanggung biaya anak-anak? Uang asuransi? Ya kalo punya asuransi. Uang warisan? Ya kalo ada warisan. Uang pensiun? Ya kalo dikasih pensiun. Nah..disitulah peran istri bekerja diperlukan.”

“Oya mas, saya mau nambahin. Melayani suami bukanlah kodrat istri, melainkan kewajiban. Jadi, kewajiban dan kodrat sungguh benar-benar jauh bedanya. Kodrat wanita adalah melahirkan dan menyusui. Kodrat adalah sesuatu yang bisa dilakukannya dan tidak bisa digantikan oleh yang lain.”

“Mba, masalah rejeki sudah ada yang ngatur, jadi kita ga perlu ngotot mencarinya. Kalo iya ternyata suami pergi duluan, Tuhan juga ga akan membiarkan hamba-Nya kelaparan. Jadi pasti ada aja rejekinya. Lagipula sekarang kalo istri kerja, rumah jadi ga keurus, suami ga keurus, anak-anak lebih deket ke pembantu dari ibunya sendiri. Makanya bagaimanapun mending istri berkarir di rumah aja, sebagai ibu rumah tangga.”

Trus dia nambahin,

“Iya deh, kalo soal kodrat, saya ngaku saya salah. Emang melayani suami bukan kodrat istri.”

“Wah mas, rejeki emang ada yang ngatur, tapi itu ga akan ujug-ujug dateng, jadi harus dijemput. Lagipula istri bekerja kan termasuk ikhtiar. Usaha dulu, baru menyerahkan semuanya ke Tuhan. Jangan pasrah aja, mas. Kalo soal istri bekerja yang menelantarkan rumah dan keluarga, nah ini yang ga bener. Kalo udah gini emang mendingan ga usah kerja, karena bagaimanapun, menurut saya, kalo sudah menikah, suami dan anak-anak nomor 1. Karena di situlah jalan menuju surga bagi seorang istri.”

“Naahh..kalo gitu lebih baik ga usah repot cari kerja kan mba? Kalo emang ujung-ujungnya sama aja ga kerja. Balik lagi jadi ibu rumah tangga kan? Mending meniti jalan menuju surga, Mba. Lagipula kalo suami ga mengijinkan istrinya kerja, dia harus nurut. Saya ga akan mengijinkan istri saya bekerja.”

“Lho mas, itu kan namanya ikhtiar. Banyak jalan menuju surga, Mas. Kalo bisa bekerja di luar rumah tapi juga sekaligus bisa ngurus rumah dan keluarga, kenapa ga? Kalo suami melarang istrinya bekerja ya tidak ada pilihan lain. Sang Istri harus mau menurut dan tinggal di rumah saja. Kalo mas ngelarang istri mas kerja, ya itu urusan Mas. Tapi untungnya calon suami saya mengijinkan saya untuk bekerja, jadi sekarang saya sedang berusaha cari kerjaan yang lebih mapan. Kalo toh ternyata ga dapet juga, ya saya kerja di rumah aja deh…”

“Tuh kan, Mba..Ujung-ujungnya kerja dirumah lagi.”

Saya cuma bisa menjawab dalam hati, duuh Maaassss….ngerti ga sih..Kan emang lagi ikhtiar, kalo udah usaha ternyata ga dapet kerja juga, ya kita harus pasrah kan? Yang penting usaha dulu.

27
Feb
07

ZUMA DELUXE ?

Yup..!! Itulah yang ditanyakan kembali ke saya ketika orang-orang yang saya kenal bertanya tentang nama keponakan saya yang baru lahir. Biasanya percakapan yang terjadi begini :

Saya : “Alhamdulillah, keponakan saya udah lahir 14 September 2006 kemaren.”

Mereka : “Oh ya..?! Alhamdulillah. Selamat yaa..!! Cowok apa cewek? “

Saya : “Cowok”

Mereka : “Namanya siapa?”

Saya : “Zuma”

Mereka : “Zuma Deluxe? Game di komputer itu?”

Begitulah..Biasanya kemudian saya menjelaskan pada mereka, tentu saja bukan itu maksudnya. Bahwa bla..bla..bla..

Nah daripada Anda semua bingung ‘bla..bla..bla..’-nya itu apa, maka sekarang saya ingin bercerita tentang keponakan saya ini. Sebenernya yang menginspirasi saya untuk menulis tentang baby adalah Dian. (Dian, kapan bikin baby sendiri?Hehehe..)

Nama lengkapnya Zumarullah Fatih Ahmad. Yang kata ayahnya artinya adalah laki-laki yang tampan pemberian Allah SWT. Sejak lahir keponakan saya yang satu ini langsung jadi PEJABAT lho..Alias PEranakan JAwa BATak,hehehe..(Kakak saya Jawa, suaminya Batak). Saya, adek saya dan bahkan kakak saya (yang notabene adalah mama si bayi sendiri) memanggilnya dengan ZUMA, karena kesannya Jepang sekalleee..!!! Sangat langka dan kedengarannya keren kan?! Kata adek saya, zuma dalam bahasa jepang artinya salju. Bener atau ga-nya saya belum memastikan. Lagipula wajahnya malah terlihat seperti orang Jepang alih-alih orang Jawa atau Batak. Padahal ayah atau ibunya tak ada yang sipit matanya. Kalo tak percaya, lihat saja fotonya.


Tapi ayahnya ga setuju dengan panggilan Zuma, alasannya begini :

“Kalo panggilannya Zuma, ntar dipanggil sama temennya bukan betul-betul Zuma, tapi kepleset dengan “JUMA” atau “YUMA” kan jadi jelek n beda artinya. Karena lidah orang memang masih sulit membiasakan dengan konsonan Z.”

Begitu katanya. Memang sih..pada kenyatannya ini juga terjadi pada Zofy. Dia malah sering dipanggil dengan “YOFI” atau “JOPI”. Malah pernah juga ada yang memanggil dia “SOFI” kan jauh banget????

Akhirnya sesuai keputusan ayahnya, kami sepakat memanggilnya FATIH. Sebenernya saya sempet protes juga, “Kalo Fatih, ntar bisa dipanggil Patih. Gapapa tuh?”. Tapi Abang (panggilan saya untuk kakak ipar) cuek saja. Tapi tak apalah, Fatih juga bagus ko. Fatih (Muhammad II Al-Fatih) kan penakluk Konstantinopel. Fatih juga blogger ternama di Indonesia. Fatih yang ini (keponakan saya) entah jadi apa nantinya. Yang jelas aunty doakan, semoga engkau menjadi anak yang sholeh, cerdas, sehat, dan berguna bagi agama, orang tua, nusa dan bangsa ….Amiiiinn….

Singkat cerita kami tak jadi memanggilnya ZUMA melainkan FATIH. Dan orang-orang pun tak pernah bertanya lagi : “Zuma Deluxe? Game yang di komputer itu”. Padahal jauh di lubuk hati saya yang terdalam (apa sihh?????) saya lebih suka dengan panggilan Zuma.

19
Feb
07

Chapter II : My trip to Semarang and Yogya

Naahh..ini dia lanjutan kisah saya setelah saya tau bahwa saya lolos di Departemen Pertanian. Oya satu lagi, ternyata alhamdulillah saya juga dipanggil untuk mengikuti tes tahap I di Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang bertempat di Yogyakarta pada tgl 13-14 Februari. Jadilah saya bolak balik Semarang-Yogya untuk mengikuti tes.
Jadi beginilah perjalanan saya…

Cilacap, Rabu, 7 Februari 2007

Saya bertolak dari rumah pukul 07.00 menuju semarang dengan menggunakan mobil travel dan tiba di rumah calon mertua saya pukul 13.00. Saya menginap semalam di situ.

Semarang, Kamis, 8 Februari 2007

Saya mengambil kartu ujian Deptan di Ungaran pukul 08.15 dengan diantar zofy, calon suami saya, menggunakan sepeda motor. Saya pikir saya merupakan salah satu orang yang datang awal, eh ternyata, luar biasa…saya malah jadi orang yang hadir (mungkin) ke 300 sekian. Ya, peserta yang hadir untuk mengambil kartu sudah begitu banyaknya yang mengantri. Tapi syukurlah karena sistem yang teratur dan rapi, saya hanya membutuhkan waktu 15 menit untuk menyelesaikan segala prosedur pengambilan kartu. Dan pada pukul 08.30 kami bertolak ke Yogya menggunakan sepeda motor.

Yogyakarta, Kamis, 8 Februari 2007

Saya tiba di Yogya pukul 12.00, makan siang di sebuah warung namanya “Spesial Sambal”. Buat orang yogya pasti warung ini udah ga asing lagi kan? Terkenal sekali dengan jenis-jenis sambalnya yang bervariasi dan yang pasti pedas abieess..!!
Pukul 13.00 saya tiba di rumah kakak di kaliurang dimana saya akan menginap untuk semalam.

Yogyakarta, Jumat, 9 Februari 2007

Saya mengambil kartu ujian BPK di Jl. H.O.S. Cokroaminoto pukul 08.30 . Jadilah saya kesana diantar (masih oleh) zofy. Yang hadir sudah cukup banyak, meskipun ga sebanyak di Deptan. Tapi malangnya, kami masih harus menunggu lama karena ternyata para panitia belum hadir. Akhirnya setelah sekitar 30 menitan, kami baru dipersilahkan masuk ke ruangan pengambilan kartu. Sayangnya karena prosedur yang tidak sistematis dan pembagian tempat pengambilan kartu yang tidak rapi, ruangan itu terasa seperti tempat pengambilan dana BLT (uugghh….). Proses pengambilan kartu baru selesai pada pukul 09.30 (finally…). Kami langsung kembali ke semarang dan tiba di rumah pukul 14.00.

Semarang, Sabtu, 10 Februari 2007

This is the day..!!!! Yup, inilah hari dimana saya (bersama ribuan peserta lainnya) diuji apakah cukup qualified untuk menjadi staf di Deptan. Saya berangkat pukul 08.00 dengan meminta doa dari calon mertua, meskipun ujian dimulai pukul 10.00. Yahh..semuanya hanya sekedar berjaga-jaga menghadapi segala kemungkinan hambatan yang terjadi sebelum saya masuk ke dalam ruang ujian. Seperti ban bocor, nyasar, salah ruangan, dan sebagainya. Sehingga kalu itu terjadi saya masih punya cukup waktu untuk mengatasinya. akhirnya ujian dilaksanakan tepat pukul 10.00 dan selesai pukul 12.00.
Ini kan malem minggu, jadi kami sempatkan untuk jalan2 berkeliling kota semarang. Mumpung bisa ketemu, hehehehe..Iya, soalnya selama ini kami menjalani long distance relationship.

Semarang, Minggu, 11 Februari 2007

Pagi ini, pukul 06.00 saya diajak oleh zofy, lari lari pagi di kawasan Simpang Lima. Wah..betul-betul rame. Jadi menurut Zofy, kalo minggu pagi, Simpang Lima memang seperti pasar kaget. Banyak sekali yang berjualan disana. Ada yang berjualan jilbab dan kerudung, baju tidur, baju biasa, tas, sepatu, alat-alat rumah tangga, asesori ponsel, uang kuno, motor, berbagai makanan kecil, dan berbagai masakan siap santap. Ada juga yang menyediakan jasa andong (itu lho.. kereta yang ditarik kuda) yang akan mengantar pengunjung berkeliling kawasan Simpang 5.

Sorenya kami nonton film. Karena kebetulan zofy memenangkan tiket gratis dari sebuah program Valentine yang diadakan salah satu motor otomatis di Indonesia. Jadilah kami pada pukul 16.00 nonton bersama para pemenang lainnya di Entertainment Plaza dekat Simpang Lima. Di ruang tunggu tidak ada keterangan studio yang mana, sedang memutar film yang mana, jadi kami belum tau akan menonton apa di dalam studio nanti. Kami kebagian di studio 2. Dengan harap harap cemas kami menanti film romantis seperti apa yang bakal kami tonton. Karena sesuai tagline program Valentine ini “Otomatis Jadi Romantis”. Begitu kami masuk studio dan film diputar, ternyata filmnya adalah “THE GRUDGE 2″…!!! Waahh..kalo begini sih namanya Otomatis Jadi Nangiss….”.


Semarang, Senin, 12 Februari 2007

Kami bertolak ke Yogya pukul 08.30 dan tiba di rumah kakak di kaliurang pukul 14.00.

Yogyakarta, Selasa, 13 Februari 2007

Materi ujian hari pertama di BPK adalah Tes Bahasa Inggris dan Tes Bahasa Indonesia. Tesnya dimulai pukul 09.00, break pada pukul 11.30 dan berlanjut lagi pada pukul 12.00 dan selesai pada pukul 14.00.

Yogyakarta, Rabu, 14 Februari 2007

Materi ujian hari kedua adalah Tes Potensi Akademik yang dimulai pukul 09.00 dan berakhir pukul 12.30.

Yogyakarta, Rabu, 15 Februari 2007

Hari ini kami terpaksa berpisah disini. Saya harus kembali ke Cilacap meneruskan kembali kerjaan saya yang sempat tertinggal karena ijin beberapa hari untuk mengikuti tes ini. Zofy pun harus kembali ke Subang untuk meneruskan kembali rutinitas pekerjaannya. (Terima kasih sayang sudah menemaniku..)
Semoga saya bisa berhasil dan lolos ke tahap selanjutnya. Amiiin….Tapi ah..saya mah pasrah aja deh….
01
Feb
07

Why it should happen to me??

Saya sedang berduka nih..
“Kenapa sih mba?” tanya temen sebelah saya.
“Iya, baru saja saya kehilangan sesuatu yang penting. Saya kemarin baru saja kehilangan ponsel saya.”
“Oohh..kirain kehilangan kegadisannya, mba. Gitu aja ko sampe berduka sih..??”
Lho..memangnya saya salah ya, kalo berduka karena kehilangan ponsel? Buat saya ponsel itu penting. Yaaa..sebenernya ponsel bisa dibeli lagi sih, tapi yang bikin saya sedih bukan kepalang adalah karena sim card saya juga hilang bersama ponselnya. Karena di dalam situ termuat semua data-data sahabat, teman, rekan n kolega. Baik itu no ponselnya, no rumahnya, alamat rumah serta e-mail.
Saya bener2 ga percaya ini terjadi pada saya. Saya aja heran, ko bisa ilang yah??
“Ya bisalah mba…Apa sih yang ga mungkin di dunia ini mba..??”, celetuk teman saya.
Kronologisnya begini. Saya pukul 14.40 tiba di bimbingan belajar tempat saya mengajar. Kemudian (seperti biasa) saya masuk ke ruang tentor, duduk sebentar di sofa, lalu menyiapkan properti saya mengajar (diktat, spidol dan daftar absen). Saya sempat melirik ke ponsel saya yang “tertidur” dengan manis dalam tas dan mengecek siapa tau ada sms yang masuk. Ternyata “sepi”, jadi saya kunci kembali ponselnya dan saya letakkan dalam tas lalu saya tutup resletingnya. Resleting tas saya pastinya, bukan resleting celana. Setelah itu (tepatnya pukul 14.30 Waktu Tempat Bimbingan) baru saya masuk kelas untuk mengajar. 1,5 jam kemudian (pukul 16.00 Waktu Tempat Bimbingan), saya keluar kelas.
Saya memang tidak langsung memasukkan segala properti mengajar saya, karena saya ngobrol-ngobrol dulu dengan rekan sesama tentor dan staf disitu. Yah..sekedar obrolan ngalor ngidul untuk mempererat pertemanan laah..Setelah saya lihat jam dinding, waktu sudah menunjukkan pukul 16.30, saya jadi ingat punya janji dengan mama. Akhirnya saya berkemas dan reflek ngecek ponsel, siapa tau mama sudah sms untuk mengingatkan kalo saya punya janji dengan beliau. Saya cari-cari ponsel di tas saya.
“Mana yaa.??”
Saya aduk aduk lagi isi tas saya, soalnya biasanya si ponsel emang suka nyelip.
“Diaduk aduk? Adonan kue kali mba pake di aduk aduk segala…”, cela teman saya.
Akhirnya karena ga sabar, saya keluarkan seluruh isinya.Deg..ternyata ponsel saya tidak ada lagi di tempatnya semula.
Semenit, saya masih tenang. Saya rogoh saku celana, saku tas, siapa tau saya khilaf. Ga ada.
2 menit, saya cari di bawah sofa, siapa tau terjatuh. Ga ada.
4 menit, saya tanya semua staf, juga siswa yang sedang ada di kelas, siapa tau lihat ponsel saya. Kata mereka, “Ga lihat mbaa…!!”.
6 menit, saya mulai kelimpungan dan diinterogasi kronologisnya oleh teman-teman sekantor.
10 menit, saya telpon rumah, siapa tau ternyata saya linglung dan ponsel tertinggal di rumah. Tapi dalam hati saya sudah tau, ponsel tidak di rumah. Dan ternyata benar.
12 menit, saya terduduk di sofa, benar-benar tercengang tak percaya, berusaha menerima kenyataan bahwa ponsel saya memang raib.
Akhirnya saya pulang ke rumah.
Jadi begitulah, sekarang saya duduk disini mengetik di depan komputer, tanpa ponsel saya lagi.
Tapi saya coba ambil hikmahnya aja, kalo emang rejeki, pasti saya dapat lagi yang lebih baik. Kalo belum rejeki, yaa semoga menjadi rejeki untuk yang mengambil. (4JJ1, ampuni dia…).



Episode Maruria

Yang Saya Dukung

Coin A Chance

Gerakan 1000 Buku

Bloggers For Bangsari

http://bangsari.blogspot.com/2007/08/minta-bantuan-donasi-untuk-anak-anak.html

My Facebook

Marlia Suminar's Facebook profile

My Mofuse

My Community


Photobucket

Be My Friend

Add to Technorati Favorites

Maru's Flickr

Ngobrol di pinggiran HI

Ki-ka : Sarah, Gita Aprikot, Mas Hedi

Byuh..ramene...

Saya dan Lutepi

Bersama Ndoro Kakung

Lebih Banyak Foto

Visitorz

  • 12,153 pengunjung