01
Feb
07

Why it should happen to me??

Saya sedang berduka nih..
“Kenapa sih mba?” tanya temen sebelah saya.
“Iya, baru saja saya kehilangan sesuatu yang penting. Saya kemarin baru saja kehilangan ponsel saya.”
“Oohh..kirain kehilangan kegadisannya, mba. Gitu aja ko sampe berduka sih..??”
Lho..memangnya saya salah ya, kalo berduka karena kehilangan ponsel? Buat saya ponsel itu penting. Yaaa..sebenernya ponsel bisa dibeli lagi sih, tapi yang bikin saya sedih bukan kepalang adalah karena sim card saya juga hilang bersama ponselnya. Karena di dalam situ termuat semua data-data sahabat, teman, rekan n kolega. Baik itu no ponselnya, no rumahnya, alamat rumah serta e-mail.
Saya bener2 ga percaya ini terjadi pada saya. Saya aja heran, ko bisa ilang yah??
“Ya bisalah mba…Apa sih yang ga mungkin di dunia ini mba..??”, celetuk teman saya.
Kronologisnya begini. Saya pukul 14.40 tiba di bimbingan belajar tempat saya mengajar. Kemudian (seperti biasa) saya masuk ke ruang tentor, duduk sebentar di sofa, lalu menyiapkan properti saya mengajar (diktat, spidol dan daftar absen). Saya sempat melirik ke ponsel saya yang “tertidur” dengan manis dalam tas dan mengecek siapa tau ada sms yang masuk. Ternyata “sepi”, jadi saya kunci kembali ponselnya dan saya letakkan dalam tas lalu saya tutup resletingnya. Resleting tas saya pastinya, bukan resleting celana. Setelah itu (tepatnya pukul 14.30 Waktu Tempat Bimbingan) baru saya masuk kelas untuk mengajar. 1,5 jam kemudian (pukul 16.00 Waktu Tempat Bimbingan), saya keluar kelas.
Saya memang tidak langsung memasukkan segala properti mengajar saya, karena saya ngobrol-ngobrol dulu dengan rekan sesama tentor dan staf disitu. Yah..sekedar obrolan ngalor ngidul untuk mempererat pertemanan laah..Setelah saya lihat jam dinding, waktu sudah menunjukkan pukul 16.30, saya jadi ingat punya janji dengan mama. Akhirnya saya berkemas dan reflek ngecek ponsel, siapa tau mama sudah sms untuk mengingatkan kalo saya punya janji dengan beliau. Saya cari-cari ponsel di tas saya.
“Mana yaa.??”
Saya aduk aduk lagi isi tas saya, soalnya biasanya si ponsel emang suka nyelip.
“Diaduk aduk? Adonan kue kali mba pake di aduk aduk segala…”, cela teman saya.
Akhirnya karena ga sabar, saya keluarkan seluruh isinya.Deg..ternyata ponsel saya tidak ada lagi di tempatnya semula.
Semenit, saya masih tenang. Saya rogoh saku celana, saku tas, siapa tau saya khilaf. Ga ada.
2 menit, saya cari di bawah sofa, siapa tau terjatuh. Ga ada.
4 menit, saya tanya semua staf, juga siswa yang sedang ada di kelas, siapa tau lihat ponsel saya. Kata mereka, “Ga lihat mbaa…!!”.
6 menit, saya mulai kelimpungan dan diinterogasi kronologisnya oleh teman-teman sekantor.
10 menit, saya telpon rumah, siapa tau ternyata saya linglung dan ponsel tertinggal di rumah. Tapi dalam hati saya sudah tau, ponsel tidak di rumah. Dan ternyata benar.
12 menit, saya terduduk di sofa, benar-benar tercengang tak percaya, berusaha menerima kenyataan bahwa ponsel saya memang raib.
Akhirnya saya pulang ke rumah.
Jadi begitulah, sekarang saya duduk disini mengetik di depan komputer, tanpa ponsel saya lagi.
Tapi saya coba ambil hikmahnya aja, kalo emang rejeki, pasti saya dapat lagi yang lebih baik. Kalo belum rejeki, yaa semoga menjadi rejeki untuk yang mengambil. (4JJ1, ampuni dia…).
Iklan

4 Responses to “Why it should happen to me??”


  1. 1 Syah
    Februari 3, 2007 pukul 1:52 am

    hah? ilang? lha nanti kalo aku mau sms kamu piye?

  2. 2 Maruria
    Februari 8, 2007 pukul 6:48 am

    he..he..iya nih..sementara hubungin aku di 081327747890 aja.
    Syah..mau ga beliin aku HaPe baru? Hehehe…*grin*

  3. 3 tjahaju
    Februari 17, 2007 pukul 12:14 pm

    iya ya.. kita bakal ngerasain sayang ketika sesuatu itu sudah ilang ^_^

  4. 4 Maruria
    Maret 1, 2007 pukul 5:25 am

    tjahaju :::
    Yaaaahhhh…begitulah..
    Tapi skarang nomer lia udah balik lagi…:D


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Episode Maruria

Yang Saya Dukung

Coin A Chance

Gerakan 1000 Buku

Bloggers For Bangsari

http://bangsari.blogspot.com/2007/08/minta-bantuan-donasi-untuk-anak-anak.html

My Facebook

Marlia Suminar's Facebook profile

My Mofuse

My Community


Photobucket

Be My Friend

Add to Technorati Favorites

Maru's Flickr

Visitorz

  • 12,225 pengunjung

%d blogger menyukai ini: