27
Feb
07

Ada Apa Dengan Wanita Bekerja?

Beberapa hari yang lalu saya ngobrol dengan teman saya, seorang laki-laki. Saya cerita ke dia kalo saya sedang mencari pekerjaan lain. Selama ini saya mengajar di sebuah lembaga pendidikan sebagai tentor Fisika. Pekerjaan ini sebenarnya cukup menghasilkan, tapi saya tidak terlalu enjoy karena tidak sesuai dengan latar belakang pendidikan saya di perguruan tinggi. Lagipula kalo mengajar kan sore sampai malam, jadi saya ingin punya pekerjaan yang mulai di pagi hari dan selesai sore hari, begitu. Teman saya bertanya :

“Kenapa si cewek harus repot-repot cari kerja? Toh ntar juga kalo udah nikah balik ke dapur lagi. Mending cewek tuh tinggal di rumah aja, ngurus rumah dan keluarga.”

“Lho emang salah ya kalo cewek juga mencari nafkah? Secara dua lumbung lebih baik dari satu lumbung. Jadi kalo suami pas lagi ga ada uang, istri bisa bantu keuangan keluarga.”

“Tapi kalo suami sudah bisa mencukupi, kenapa istri harus kerja di luar rumah? Itu kan udah kodratnya istri, melayani suami. Jadi lebih baik di rumah aja.”

Wah..wah..wah..ego saya diserang nih. Masa iya sih ‘melayani’ itu adalah kodrat istri? Saya jawab begini:

“Yaaa…kalo emang suami bisa mencukupi, istri memang tak perlu repot bekerja di luar rumah. Tapi kita kan harus berjaga-jaga menghadapi segala kemungkinan. Umur manusia siapa yang tahu? Kalo tiba-tiba suami dipanggil duluan sama Yang Maha Kuasa, dan kita ga kerja, siapa yang menanggung biaya anak-anak? Uang asuransi? Ya kalo punya asuransi. Uang warisan? Ya kalo ada warisan. Uang pensiun? Ya kalo dikasih pensiun. Nah..disitulah peran istri bekerja diperlukan.”

“Oya mas, saya mau nambahin. Melayani suami bukanlah kodrat istri, melainkan kewajiban. Jadi, kewajiban dan kodrat sungguh benar-benar jauh bedanya. Kodrat wanita adalah melahirkan dan menyusui. Kodrat adalah sesuatu yang bisa dilakukannya dan tidak bisa digantikan oleh yang lain.”

“Mba, masalah rejeki sudah ada yang ngatur, jadi kita ga perlu ngotot mencarinya. Kalo iya ternyata suami pergi duluan, Tuhan juga ga akan membiarkan hamba-Nya kelaparan. Jadi pasti ada aja rejekinya. Lagipula sekarang kalo istri kerja, rumah jadi ga keurus, suami ga keurus, anak-anak lebih deket ke pembantu dari ibunya sendiri. Makanya bagaimanapun mending istri berkarir di rumah aja, sebagai ibu rumah tangga.”

Trus dia nambahin,

“Iya deh, kalo soal kodrat, saya ngaku saya salah. Emang melayani suami bukan kodrat istri.”

“Wah mas, rejeki emang ada yang ngatur, tapi itu ga akan ujug-ujug dateng, jadi harus dijemput. Lagipula istri bekerja kan termasuk ikhtiar. Usaha dulu, baru menyerahkan semuanya ke Tuhan. Jangan pasrah aja, mas. Kalo soal istri bekerja yang menelantarkan rumah dan keluarga, nah ini yang ga bener. Kalo udah gini emang mendingan ga usah kerja, karena bagaimanapun, menurut saya, kalo sudah menikah, suami dan anak-anak nomor 1. Karena di situlah jalan menuju surga bagi seorang istri.”

“Naahh..kalo gitu lebih baik ga usah repot cari kerja kan mba? Kalo emang ujung-ujungnya sama aja ga kerja. Balik lagi jadi ibu rumah tangga kan? Mending meniti jalan menuju surga, Mba. Lagipula kalo suami ga mengijinkan istrinya kerja, dia harus nurut. Saya ga akan mengijinkan istri saya bekerja.”

“Lho mas, itu kan namanya ikhtiar. Banyak jalan menuju surga, Mas. Kalo bisa bekerja di luar rumah tapi juga sekaligus bisa ngurus rumah dan keluarga, kenapa ga? Kalo suami melarang istrinya bekerja ya tidak ada pilihan lain. Sang Istri harus mau menurut dan tinggal di rumah saja. Kalo mas ngelarang istri mas kerja, ya itu urusan Mas. Tapi untungnya calon suami saya mengijinkan saya untuk bekerja, jadi sekarang saya sedang berusaha cari kerjaan yang lebih mapan. Kalo toh ternyata ga dapet juga, ya saya kerja di rumah aja deh…”

“Tuh kan, Mba..Ujung-ujungnya kerja dirumah lagi.”

Saya cuma bisa menjawab dalam hati, duuh Maaassss….ngerti ga sih..Kan emang lagi ikhtiar, kalo udah usaha ternyata ga dapet kerja juga, ya kita harus pasrah kan? Yang penting usaha dulu.

Iklan

10 Responses to “Ada Apa Dengan Wanita Bekerja?”


  1. 1 -FM-
    Maret 2, 2007 pukul 7:56 am

    buat saya, bekerja di luar rumah atau di dalam rumah, apalagi yang menghasilkan duit: sangatlah menyenangkan. jadi, soal lumbung2an harusnya dijadikan sebagai motif kedua. motif pertamanya adalah suka dan menyenangkan. suami melarang? kalau saya sih pasti akan menjelaskan dulu betapa sukanya saya dengan pekerjaan itu, sehingga si suami jadi mikir lagi untuk melarang istrinya.

    buat saya, perempuan bekerja dan menyukai pekerjaannya itu seksi. di dalam atau di luar rumah. no matter where.

  2. 2 dewi pras
    Maret 2, 2007 pukul 9:37 am

    cewe kerja why not???
    sekarang tuh cewe harus bisa mandiri..
    jangan sampai kita hidup bergantung sama orang laen..
    keep ikhtiar ya 😀

  3. 3 joesatch
    Maret 2, 2007 pukul 10:46 am

    hajar mbak…hajar…!
    kekekekeke…

  4. 4 Hendrata
    Maret 2, 2007 pukul 10:55 am

    tapi bagus nya dirumah aja sih menurut saya.. met kenal,
    tukeran link blog boleh..?

  5. 5 bowo
    Maret 2, 2007 pukul 11:01 am

    tapi bagus nya dirumah aja sih menurut saya.. met kenal,
    tukeran link blog boleh..?

  6. 6 Maruria
    Maret 3, 2007 pukul 8:09 am

    -fm- :::
    wih..berarti kita ini cewe-cewe seksi duong?? Perempuan bekerja itu seksi. Mmmm…Asik juga comment-nya.

    dewi pras :::
    yo’i..setuju bangetzz..!! Makasih ya wi..Ayo kita berjuag bersama sama..!!

    joesatch :::
    wah..dasar provokator kamu..!!

    Bowo or hendrata :::
    wah..ko ga kasih alasan kuat nih, kenapa harus kerja di rumah?? asik nih ketemu yang kontra..
    Boleh aja ko tukeran link.

  7. 7 venus
    Maret 3, 2007 pukul 1:12 pm

    hajar bleeeehhh….!!

  8. 8 Maruria
    Maret 5, 2007 pukul 10:02 am

    venus :::
    mbak yo ndak usah ikutan provokasi tooo…urusin aja tuh mas-mu. Udah dateng kan?! hehehehe…;p

  9. 9 mirna
    Maret 10, 2007 pukul 10:56 am

    mungkin kaya suami mba ya…nglarang kerja terutama di sebuah perusahaan, karena ga mau mba tuh punya bos selain dia,tapi kalo kerja jadi bos di usahanya sendiri sih ok ok aja.

  10. 10 Maruria
    Mei 17, 2007 pukul 5:33 am

    mirna :::
    Yah..mungkin contohnya ya Abang itu. Tapi lia yakin ko kalo Abang pasti punya pertimbangan tertentu. Yaa..seperti yang mba sebutin tadi.
    Asal mba ga keberatan dan kalian deal with it, no problem kaan?!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Episode Maruria

Yang Saya Dukung

Coin A Chance

Gerakan 1000 Buku

Bloggers For Bangsari

http://bangsari.blogspot.com/2007/08/minta-bantuan-donasi-untuk-anak-anak.html

My Facebook

Marlia Suminar's Facebook profile

My Mofuse

My Community


Photobucket

Be My Friend

Add to Technorati Favorites

Maru's Flickr

Visitorz

  • 12,157 pengunjung

%d blogger menyukai ini: